Contoh Cerita Fabel (Struktur dan Pesan Moral)

Diposting pada

Contoh Cerita Fabel Panjang 4 Tokoh

contoh cerita fabel panjang 4 tokoh

Nah, kumpulan contoh cerita fabel panjang yang pertama ini terdiri dari empat tokoh. Ada keledai tua, anjing, kucing, dan ayam jantan. Seperti apa kisahnya? 

Kisah Perjalanan Persahabatan Empat Sekawan

Suatu hari, ada seekor keledai tua yang sudah dibuang oleh majikannya. Keledai itu pun berjalan seorang diri untuk menuju ke kota. Keledai memutuskan untuk menjadi pemain musik saja di kota. Setelah jalan beberapa saat, si keledai melihat seekor anjing tua pemburu yang sedang sedih berbaring di pinggir jalan (bagian orientasi).

Keledai pun bertanya, apa yang membuatmu bersedih temanku?” “Aku sudah tua dan tak bisa berburu lagi. Majikanku memukulku setiap harinya. Hingga akhirnya aku melarikan diri dan berbaring di sini. Saat ini aku hanya berharap agar ada yang memberiku makan,” kata anjing itu murung (bagian konflik).

(Bagian resolusi) Keledai pun berpikir untuk mengajak anjing ke kota, “Bagaimana kalau kau ikut aku bermain musik di kota? Kau bisa memainkan drum sementara aku memainkan kecapi.” Karena senang, anjing itu pun langsung mengangguk dan menerimanya. Akhirnya, kedua binatang itu berjalan dengan berjajar.

(Bagian konflik) Tak lama kemudian, mereka bertemu dengan seekor kucing yang terduduk di pinggir jalan. Kucing itu pun juga terlihat sedih dan keledai pun bertanya padanya mengapa ia terlihat murung. “Aku sudah terlalu tua untuk menangkap tikur sehingga aku lebih suka duduk dan tidur. Tetapi, majikanku ingin menenggelamkanku. Untuk itulah aku segera kabur ke sini,” jawab kucing.

Mendengar kisah sedih si kucing, keledai pun mengajaknya ikut bermain musik di kota. Setelah sejenak berpikir akhirnya si kucing menyetujuinya. Mereka bertiga akhirnya bersama-sama berjalan lagi menuju kota (bagian resolusi).

(Bagian konflik) Namun, tak lama kemudian mereka berjumpa dengan seekor ayam jantan yang sedang berkokok. Dilihatnya bahwa ayam jantan itu sedang ketakutan. Rupanya ia ingin disembelih dan dijadikan hidangan. Sama dengan sebelumnya, keledai pun mengajaknya untuk ikut bermain musik di kota (bagian resolusi). Ayam jantan yang nyaring itu bisa menjadi penyanyi. Lalu, tanpa berpikir panjang ayam itu segera mengiyakan tawaran tersebut.

Si keledai yang tadinya hanya sendirian, sekarang sudah berteman dengan tiga temannya yang senasib. Di dalam perjalanan mereka berempat saling bertukar cerita dan berkeluh kesah. Lambat laun, mereka berempat jadi sangat akrab. Hingga tak terasa hari sudah larut malam dan mereka sekarang sudah tiba di hutan. Setelah melewati hutan itu, barulah mereka bisa sampai ke kota. (Bagian konflik) Namun, karena si kucing kelelahan akhirnya empat sekawan itu memutuskan untuk tidur di hutan.

Saat mencoba memejamkan mata, tiba-tiba si ayam yang bertengger di pepohonan melihat seberkas cahaya di kejauhan. Setelah diamati, rupanya cahaya itu datang dari suatu rumah. Dia langsung melaporkan apa yang dia lihat kepada teman-temannya. Mendengar hal tersebut, keempat binatang itu memutuskan untuk mendekati rumah itu. Mereka sangat berharap bisa istirahat di sana atau bahkan mendapatkan makanan.

Sesampainya mereka di rumah itu, terlebih dahulu mereka mengintip lewat jendela. Ternyata, di dalamnya ada sekelompok orang dan banyak sekali makanan. Si kucing yang sedang kelaparan, ingin sekali makan makanan itu. “Perutku sudah sangat keroncongan. Ayolah kita cepat masuk ke dalam,” pinta si kucing.

Keledai pun menjawab, “Jangan terburu-buru, kita lihat dulu bagaimana suasana di dalam. Sepertinya gerombolan itu adalah para perampok. Kalau sampai ketahuan, kita pasti akan dibunuh dan dimakan oleh mereka.” “Kita harus mencari cara agar bisa masuk tanpa tertangkap mereka,” kata anjing.

(Bagian resolusi) Setelah mereka berempat berpikir, akhirnya mereka menemukan ide cemerlang. Saat keledai memberi aba-aba, anjing langsung lompat ke punggungnya. Kemudian, kucing memanjat ke punggung anjing lalu disusul ayam jantan yang terbang dan hinggap ke kepala kucing. Ketika mereka siap, keledai meringkik disusul oleh gonggongan anjing, ngeong kucing, dan kokok si ayam jantan yang sangat keras.

Para perampok yang berada di dalam rumah itu merasa ketakutan karena mendengar suara yang aneh itu. Mereka takut jika ada hewan buas yang mendekati mereka. Akhirnya, mereka segera lari keluar menuju pintu. Karena ketakutannya, mereka saling dorong satu sama lain dan berebut untuk bisa keluar dari pintu lebih dulu. Mereka terus berlari ke dalam hutan, menjauhi rumah.

Setelah suasana terlihat aman, keempat binatang tadi segera masuk menuju ke rumah. Dengan gembiranya mereka menyantap semua hidangan yang ada. Karena kekenyangan, akhirnya mereka mengantuk. Apalagi, mereka sudah berjalan sangat jauh, sehingga mereka kelelahan dan tertidur pulas. Setelah itu, mereka berempat pun memutuskan untuk tinggal di rumah itu (bagian koda).

Mereka menghabiskan hari demi hari dengan bahagia dan mereka memutuskan untuk tidak ke kota dan bermain musik. Ternyata, mereka merasa lebih bahagia dan nyaman hidup bersama (bagian koda).

Pesan moral: Masalah bisa diatasi bersama seberat apapun itu. Pasti ada jalan keluarnya.

Baca Juga: Contoh Teks Narasi dengan Pembahasannya

Contoh Cerita Fabel Panjang Tentang Persahabatan

Kumpulan contoh cerita fabel panjang selanjutnya ialah tentang persahabatan. Dua tokoh utama dalam contoh cerita di bawah ini ialah rubah dan kuda. Yuk, langsung saja baca ceritanya, guys!

Persahabatan Rubah dan Kuda

(Bagian orientasi) Suatu hari, ada seorang petani yang memiliki seekor kuda yang sudah tua. Di masa mudanya, kuda tersebut banyak membantu si petani. Namun, karena saat ini si kuda sudah tua, ia hanya bisa merepotkan si petani. “Pergilah dan jangan kembali jika kau tidak lebih kuat daripada singa,” kata petani. Kuda pun pergi dengan merasa sedih, hingga akhirnya ia bertemu seekor rubah di hutan. Si rubah pun menanyakan pada kuda mengapa dia terlihat sangat sedih.

(Bagian konflik) “Aku diusir oleh tuanku. Padahal waktu muda dulu, aku bekerja keras untuknya. Dia mau menerimaku kembali jika aku bisa lebih kuat dari singa,” jawab kuda. Lalu kuda pun menjawab, (Bagian resolusi) “Jangan khawatir kuda karena aku akan menolongmu. Cobalah kamu berbaring di sini dan berpura-pura mati.”

Kuda pun menuruti perkataan dari si rubah. Lalu, rubah menemui singa dan berkata, “Singa ada kuda mati di sana. Dagingnya pasti lezat untuk disantap.” Langsung, air liur singa menetas mendengar hal itu. Ia segera pergi ke tempat yang tadi diceritakan oleh si rubah. Setibanya mereka berdua di tempat itu, rubah pun berkata, “ Di sini sangatlah tidak nyaman untuk menyantap daging kuda ini. Sebaiknya bawalah ke sarangmu.”

(Bagian resolusi) Lalu, rubah pun memerintahkan singa untuk berbaring dan mengikatkan ekor kuda ke badan singa sehingga dia bisa membawa daging kuda itu. Singa pun menyetujui hal itu, kemudian dia berbaring. Namun, rupanya rubah mengikatkan ekor kuda ke empat kaki si singa, sehingga singa tak bisa bergerak.

(Bagian resolusi) “Kuda bangunlah dan bawa singa ini ke rumah tuanmu,” ucap rubah. Kuda pun segera berdiri dan menyeret si singa ke rumah tuannya. Singa hanya bisa marah meraung-raung selama perjalanan. Lalu, saat tiba di rumah tuannya kuda pun berkata, “Tuan, inilah singa. Lihatlah aku bisa mengalahkannya. Ini menunjukkan kalau aku lebih kuat dari singa.” Melihat hal itu, petani langsung merasa kasihan pada kuda dan akhirnya menerimanya kembali (bagian koda). Akhirnya, mereka hidup bahagia selamanya. 

Pesan moral: Jangan berputus asa terhadap suatu masalah karena pasti ada jalan keluarnya.

Puisi Rakyat Pengertian, Jenis, Struktur dan Contohnya

Itulah tadi kumpulan cerita fabel panjang dengan struktur dan pesan moralnya. Semoga cerita fabel tadi bisa menginspirasi kamu. Meskipun ceritanya panjang, tapi tetap menarik, kan, untuk dibaca?